Pemasaran Politik dan Pemasaran Digital

Balada Cinta Dan Mas Kawin Dua Kapal Ikan

Balada Cinta
Perjalanan cinta ini adalah kisah nyata yang tidak akan terlupakan dalam perjalanan hidup seorang anak manusia. Mungkin inilah kisah cinta seorang anak manusia yang paling parah dalam sejarah percintaan, alias nggak jelas kelanjutannya. Karena itu biar semakin jelas, rangkaian cerita ini dikemas dalam judul, Balada Cinta Dan Mas Kawin Dua Kapal Ikan.

Dan biar semakin jelas, nama-nama yang tercantum dalam kisah ini juga bukan nama-nama fiktif alias nama asal-asalan. Semua itu dilakukan dengan alasan agar yang bersangkutan bisa membacanya. Lalu langsung menelpon diriku, sambil tertawa terbahak-bahak, tertawa mengenang masa lalu yang indah, karena kita pernah hadir di masa itu. Berikut ini kisahnya :

Seperti apa sih rasanya punya pacar, kata-kata itu sering terucap dalam hati ketika melihat teman-teman sekolahku banyak yang sudah berpacaran. Mereka asyik duduk berduaan dikantin, jalan bersama pas pulang sekolah atau wakuncar pas malam minggu tiba ? Ah…..terlihat asyik melihat gambaran nyata orang berpacaran didepan mataku itu.

Terbersit niat ! Kapan yah aku bisa punya pacar ? Jika aku jatuh cinta pada seorang gadis, cinta pun bertepuk sebelah tangan. Begitu juga sebaliknya, ketika banyak gadis yang suka denganku, cintanya juga bertepuk sebelah tangan, karena aku pun tak menyukainya ? Gak enak kan kalau kita berpacaran tidak saling menyintai, rasanya hambar gitu loh

Sekedar mengingat-ngingat dan bernostalgia, kapan yah pertama kali aku jatuh cinta. Apakah dengan si Ling Ling Gadis Tionghoa, teman kecilku di waktu sekolah dasar ? Namanya memang Ling Ling, Gadis Tionghoa yang sekarang ini sudah jadi pengusaha di kawasan perdagangan mangga dua. Mudah-mudahan Ling Ling baca artikel ini, terus nelpon, sambil bilang ? Sialan loe gus, ngungkit-ngungkit masa lalu he he he

Waktu kecil, sosok Ling Ling ini memang sering aku goda. Apalagi waktu itu lagi ngetrend syair lagu, Ling Ling, Ling Ling, Oh kekasihku, Dara lincah tetanggaku. diam-diam, aku jatuh cinta, kepadamu Oh Ling, Ling, Ling !!! Syair lagu itulah yang sering membuat Ling Ling menangis, Padahal aku cuma senang menggodanya, tak lebih dari itu. Berarti Ling Ling ini tak masuk kategori cinta pertamaku

Setelah mengingat, menimbang lalu memutuskan, ternyata berseminya cinta pertamaku ini, terjadi ketika masih sekolah pake celana pendek biru dan masih bau kencur banget !!! Kalau kata para pujangga bilang, bahwa cinta pertama dimasa bau kencur, sering disebut dengan cinta monyet, cinta anak ingusan ? Sok tahu aja nih para pujangga, kayak tahu aja kalau anak monyet sering ingusan

Cinta pertamaku ini ternyata tertuju pada seorang gadis bernama Sapriah, ia adalah adik kelasku, anak seorang nelayan yang tinggal di kampung luar batang sebuah tempat pemukiman tertua di Jakarta, diperkirakan pemukiman ini sudah berdiri sejak tahun 1630. Sosok wajah Sapriah memang cantik dan manis, apalagi bila sedang tersenyum, terlihat tambah manis karena ada lesung pipit di pipinya.

Gambaran cinta pertama waktu itu memang begitu indah, tak ada nafsu atau bumbu-bumbu sex disana, tapi ada yang membuatku merasa geli dengan tingkah laku teman-teman sebayaku sesama murid SMP Negeri di kawasan Stasiun Beos Jakarta Kota.

Gus, percuma deh loe, pacaran sama Sapriah, Loe gak bakalan bisa kawin !!! Loe kalau mau kawin sama Sapriah, mesti punya dua kapal ikan sebagai syaratnya ? Masa sih, jawabku dengan polos ?

Iya lah, Hidup loe bakalan sia-sia Gus, Sapriah kan bokapnya nelayan, paling-paling nanti loe dimintain mas kawinnya dua kapal ikan ha ha ha kata teman-temanku sambil tertawa. Teman-temanku ini memang ada yang berdekatan dengan rumahnya Sapriah, jadi wajar saja kalau mereka tahu bokapnya Sapriah.

Busyet deh nih bocah-bocah, masih pake celana pendek biru udah pada mikirin kawin, pacaran juga belum tentu diterima, malah udah mikirin mahar segala, aku pun ikut tertawa bersama mereka he he he

Seakan tak mau hanyut dalam candaan teman-temanku, tentang mas kawin dua kapal ikan atau segala macam mahar. Aku pun tetap maju tak gentar melakukan pedekate pada Sapriah. Apalagi bayangan wajah Sapriah selalu hadir dalam angan-anganku.

Pedekate terhadap Sapriah memang agak kocak, Modusnya aku pura-pura minjam pensil, minjam penggaris, minjam pulpen, pokoknya segala macam minjam aku lakukan agar bisa mendekati Sapriah ? Harap maklum, Sapriah kan adik kelasku, jadi posisiku sebagai kakak kelas membuka peluang untuk melakukan pedekate, walaupun menggunakan modus peminjaman

Untungnya Sapriah gadis yang baik, setiap mau melakukan modus peminjaman, ia tak pernah menolak atau cemberut, ia tetap tersenyum manis padaku ? Senyum manis Sapriah ini membuatku tambah geer !! Karena geer itu lah, pedekateku semakin kencang melaju tak terkendali. Maklum dari kecil, aku memang mempunyai semboyan, lebih baik geer daripada minder.

Hingga tibalah waktu yang tepat ? Layaknya seorang romeo sejati, gak peduli dengan segala macam urusan mahar, aku pun memberanikan diri bertamu kerumah Sapriah, itu pun setelah mendapat lampu hijau darinya.

Waktu yang dijanjikan pun tiba, Setibanya dirumah Sapriah, Aku disambut ramah oleh sapaan halus dan senyum manisnya. Aku dipersilahkan masuk oleh Sapriah. Ayo masuk gus, nggak ada orang kok dirumah, sapa Sapriah dengan ramah padaku.

Setelah duduk diruang tamu, aku melihat banyak hiasan dinding berbentuk kapal diruang tamunya ? Wah benar juga nih, apa kata teman-temanku, terbayang candaan tentang Mahar Mas Kawin Dua Kapal Ikan, batinku ? Tanpa sadar, aku tersenyum memandang hiasan didinding ruang tamu Sapriah. Hingga tiba-tiba Sapriah menegurku !! Kenapa Gus, kok tersenyum sendiri, ada yang aneh yah dengan rumah Sapriah ? Nggak kok, jawabku dengan kikuk.

Mungkin Sapriah tahu, kalau aku kelihatan salting alias salah tingkah ? Karena itu Sapriah langsung mengalihkan pembicaraan. Oh yah Gus, Agus mau minum apa, tanya Sapriah ? Terserah deh, minum apa aja boleh kok, jawabku sok romantis bagaikan sang romeo sejati.

Tak lama kemudian, Sapriah membawa segelas minuman dingin berikut makanan kecil diatas nampan. Oh yah Gus, ini minuman sirup markisa khas ujung pandang, rasanya enak loh, agus pasti suka, tanya Sapriah ? Oh yah, makasih yah, jawabku.
Saat itu dirumah Sapriah memang terlihat sepi ? Wah kesempatan nih, batinku. Setidaknya, aku bisa menyampaikan isi hatiku padanya, tanpa hambatan yang berarti ?

Gayung pun bersambut, ketika kami sedang asyik ngobrol ngalor ngidul yang gak jelas arahnya, maklum masih bocah bau kencur tapi sok dewasa banget ? Kesempatan berdua ini, aku pergunakan untuk menyampaikan rasa hatiku padanya.

Sapriah, tanyaku padanya ? Ada apa Gus, jawab Sapriah ? Sapriah, Loe mau nggak jadi pacar gue, tanyaku dengan pede tanpa segala macam rayuan romantis !! Soalnya gue suka banget sama loe !! Loe itu orangnya baik sama gue, gimana Sapriah, mau kan jadi pacar gue.

Wajah Sapriah tersipu malu ? Wajahnya pun nampak berubah, walaupun tetap terlihat manis dibalik lesung pipitnya.

Sapriah diam sejenak dan menundukkan kepala ? Namun saat kepalanya mendongak menatapku, lalu ia berkata, Maaf yah Gus, Sapriah kan masih sekolah, Agus juga masih sekolah kan !

Kata ayah dan ibu, Sapriah nggak boleh pacaran dulu ! Kita berteman aja yah Gus, jawab Sapriah dengan polos ? Oh gitu yah jawabku, ya udah, agus juga nggak maksa kok, makasih ya udah jadi temanku yang baik, jawabku ? walaupun saat itu, hatiku terasa kecewa berat.

Besoknya pas di sekolah, semua kejadian dirumah Sapriah. Aku ceritakan dengan polos sama teman-teman, termasuk tentang hiasan kapal didinding ruang tamu Sapriah ? Teman-teman cuma bisa ngakak sambil ngeledek, Untung loe ditolak gus, Coba kalau diterima, terus loe pacaran, terus loe mau kawin, terus loe gak punya modal buat beli dua kapal ikan ha ha ha ha, terus gak jadi kawin deh loe gus ha ha ha ha ?

Aku pun cuma bisa nyengir sambil menjawab, Dasar loe pada, otaknya kawin aja melulu he he he ? Itulah sedikit cerita tentang cinta pertamaku yang terbalut dalam Balada Cinta Dan Mas Kawin Dua Kapal Ikan.

Cinta pertamaku memang tidak terbalut dalam kemasan indahnya masa pacaran !! Tapi kenangan ini tetap tak terlupakan, semoga Sapriah tetap sehat dan sukses selalu…..Amin, walaupun entah dimana kini dia berada, semoga ia membaca artikel ini dan langsung nelpon, sambil berkata ? Sialan loe Gus, malah ada Mas Kawin Dua Kapal Ikan sambil tertawa terbahak-bahak diujung sana wk wk wk wk

Berita Lainnya :