IKLAN LAYANAN PADEPOKAN TUMARITIS

IKLAN LAYANAN PADEPOKAN TUMARITIS

Gaji PNS Tahun 2014 Hanya 5 Ribu Rupiah

Pemerintah dalam hal ini Kementerian Keuangan Republik Indonesia dan Bank Indonesia berencana akan menyederhanakan pecahan mata uang rupiah atau Redenominasi dan saat ini Rancangan Undang-Undang Tentang Redenominasi Rupiah tersebut sudah masuk dalam agenda Program Legislasi Nasional (Prolegnas) DPR RI dan pembahasannya akan dimulai pada tahun 2013. Diperkirakan tahun 2014 Rancangan Undang-Undang ini sudah bisa disahkan walaupun akhirnya perlu waktu selama 8 tahun untuk mensosialisasikannya dan menerapkannya secara total.

Tujuan dari redenominasi rupiah ini adalah untuk menyederhanakan pecahan uang agar lebih efisien dan nyaman dalam melakukan transaksi apalagi selama ini nilai tukar rupiah dianggap sampah oleh masyarakat internasional karena terlalu besar angkanya padahal nilainya sama.

Redenominasi ini rencananya akan menghilangkan tiga angka nol dibelakang nilai rupiah tanpa mengurangi nilai mata uang tersebut, misalkan 100.000 menjadi 100 tetapi nilainya tetap sama. Hal ini tentunya lebih efisien dibandingkan kita membawa uang 100 juta yang tidak akan mungkin bisa dikantungi disaku celana tetapi dengan redenominasi ini tentunya 100 juta akan berubah menjadi seratus ribu rupiah dan akan mudah untuk di taruh dikantung saku kita.

Diperkirakan tahun 2014, Rancangan Undang-Undang ini sudah bisa disahkan. Langkah awal yang mungkin akan di ujicobakan adalah melalui pemberian gaji pada pegawai negeri sipil yang akan dimulai pada tahun 2014, misalkan gaji seorang pegawai negeri sipil sebanyak 5 Juta rupiah maka yang bersangkutan hanya menerima 5 ribu saja namun nilai uangnya tetap tidak berubah begitu juga ketika PNS nya mau pensiun dengan masa kerja 20 Tahun, yang bersangkutan hanya menerima satu juta rupiah saja atau setara dengan 1 milyar rupiah sebagai pesangonnya he he he enak banget yah jadi Pegawai Negeri Sipil.

Begitu juga nanti, toko-toko atau supermarket dihimbau untuk menempel label harga dengan dua model, ada yang menggunakan label dengan harga nominal uang lama dan ada yang baru, sehingga dengan cara ini diharapkan masyarakat nantinya tidak kebingungan.

Wah kalau ini benar-benar terwujud tentu akan lebih efisien karena dengan 10 rupiah sudah bisa makan dan minum teh manis diwarung tegal, udah gitu masih ada uang kembaliannya sebanyak 2 rupiah untuk ongkos pulang naik angkot he he he

Berita Lainnya : 
Humor Hati Nurani
Modal 4.000 Untung 150.000
Hati-Hati Sekolah di Pulau Jawa
Syarat Masuk Sekolah Ikatan Dinas
Tukang Bubur Bergaji 20 Juta Perbulan
Petani China Tidak Punya Celana Kolor
Satu Juta Penduduk Jawa Barat Buta Aksara
Birokrat Jakarta Banyak Hamil Sebelum Nikah
Kini Penerimaan PNS Akan Dibuka Setiap Hari
Pelajar Menyabung Nyawa Bupati Menyambung Birahi
 
Terima Kasih Atas Kunjungannya
Maskolis

Agus Sutondo
Blogger